Blog Tidak Bisa Diakses Setelah Pindah Hosting

Saya ingin berbagi sedikit pengalaman ketika baru-baru ini Blog Teknik IT tidak bisa diakses setelah pindah hosting kemarin. Iya, kemarin saya dengan sangat terpaksa harus pindah hosting Blog ini dikarenakan kontrak hosting lama sudah berakhir. Sebenarnya sayang juga sih kalau sampai pindah hosting, sebab kemungkinan blog tidak bisa diakses bisa saja terjadi selama belum resolve DNS. Dan pindah hosting ini juga lumayan memakan waktu karena harus backup database dulu kemudian database ditaruh di hosting yang baru. Dan proses ini semuanya saya lakukan sendiri tanpa bantuan pihak hosting.

Lantas kenapa harus pindah? Sebenarnya ini karena masalah pembayaran saja sih. Kemarin blog ini saya hostingkan di Hawkhost yang terkenal sangat tangguh. Saya dulu cuma mengambil kontrak selama 6 bulan saja, ya niatnya pengen coba apakah Hawkhost benar-benar tangguh. Ternyata memang benar apa kata banyak orang, Hawkhost benar-benar hosting tangguh yang mampu menangani plugin-plugin berat seperti STT2 (khusus blog berbasis WordPress). Selain tangguh juga kecepatan loading blog super cepat karena servernya ada pada Litespeed Hosting. Dan selama 6 bulan kemarin belum pernah sama sekali blog ini mengalami down time, hampir setiap hari bisa diakses biarpun jaringan Smartfren lagi gangguan.

Hawk Host

Nah, saat kemarin menjelang masa kontrak hampir habis saya berniat memperpanjang masa kontrak hosting. Tapi ternyata saldo paypal saya masih 2 dollar saja, maklum jarang buka paypal sih. Padahal untuk bisa diperpanjang minimal harus punya 40 dollar lah. Akhirnya saya mencari sana-sini orang yang jualan paypal balance. Harus hati-hati kalau mau beli paypal balance, paling tidak harus orang yang sudah dipercaya. Muter-muter di forum Kaskus, Adsense ID, dan lain-lain, tapi belum dapat juga orang yang pas (termasuk harga yang pas). Sempat saya juga bertanya di blognya Mas Tomipurba (tomipurba.net) ada kenalan orang yang jualan paypal balance atau tidak, maksudnya kalau ada kenalan kan sudah pasti tidak perlu ragu lagi kan.

Sambil mencari orang yang jualan paypal balance karena belum ketemu akhirnya saya putuskan untuk sementara beli hosting lokal saja, dan target saya tertuju pada Indonix.com. Kenapa saya memilih Indonix? Karena ada 2 domain saya yang saya beli di sana (bukan domain blog ini loh). Dan juga di Indonix harga hosting lebih murah dibandingkan hosting lainnya. Dan saya putuskan beli hosting yang paling murah, yang harga 60 ribu per tahun karena menurut saya spek hostingnya sama semua, bukan berarti hosting yang lebih mahal servernya lebih kuat, jadi kenapa harus beli yang mahal kalau yang mahal dengan yang murah saja speknya sama. Perbedaannya cuma pada kapasitas disk dan bandwidth saja.

Memang di TOS Indonix tidak disebutkan larangan penggunaan plugin-plugin berat WordPress, tapi begitu masuk ke Cpanel di sana tertulis jelas dilarang menggunakan plugin WordPress seperti STT2, WP Robot, WP Ninja dan plugin berat lainnya. Jika dilanggar dan ketahuan maka hosting akan langsung disuspend tanpa adanya pemberitahuan. Waduh, padahal sebelumnya saya sudah menggunakan plugin STT2, masa harus dilepas. Dan menurut Indonix sih kalau mau mencoba pakai STT2 paling tidak harus beli VPS, masa cuma pakai STT2 saja harus beli VPS, terlalu lebai banget sekali lah.

Tapi tanpa berpikir panjang akhirnya apa salahnya dicoba dulu, sudah terlanjur dibayar masa tidak jadi dipakai. Dan langsung saya pindah semua database dari hosting Hawkhost ke Indonix. Proses perpindahan ini sama sekali tidak mengalami down time karena saya sudah tahu caranya dan domain bisa resolve dengan cepat.

Setelah berjalan beberapa jam dan blog sudah resmi pindah ke Indonix ternyata benar saja. Pemakaian resource CPU hosting bengkak. Dari laporan cpanel sesekali CPU usage bisa mencapai 92%, dan pemakaian memory RAM kebanyakan full (768 MB), ini baru beberapa jam loh, alamat tidak akan lama nih, wah kalau gini tidak lama pasti disuspend deh. Padahal selama saya menggunakan Hawkhost belum pernah menggunakan resource CPU sampai 92%, paling mentok di 50% dan rata-rata 25%. Sedangkan pemakaian memory tidak lebih dari 10%. Ini sangat berbeda dengan Indonix, mungkin spek servernya kali yang beda ya.

Daripada hosting saya disuspend dengan cepat, nanti malah urusannya jadi ribet akhirnya saya mencari akal lagi untuk pindah hosting lagi. Pertanyaannya harus pindah di mana lagi, Idwebhost, Eazysmart, Rumahweb, Rumahosting, semua sudah pernah, sedangkan pengalaman saya sih memang hosting Indonesia tidak setangguh hosting luar, kalaupun ada yang tangguh pasti harganya lebih mahal daripada hosting luar. Kalau saya cari hosting luar terkendala cara pembayaran lagi, minimal harus pakai Paypal kalau tidak kartu kredit.

Saya masih ingat, masih punya satu akun hosting luar yaitu di Hostable.com. Waktu itu sedang ada promo hosting gratis dari Hostable, dan gratisnya ini tidak tanggung-tanggung, gratis selama 2 tahun, tapi hosting tersebut sudah saya pakai selama satu tahun lumayan kan masih ada sisa satu tahun lagi. Hosting gratis ini hanya bisa dipakai untuk 1 domain saja, sedangkan domain saya yang lain (tapi tidak terurus) masih aktif di sana. Akhirnya dengan terpaksa domain saya yang lain tersebut saya parkir di Sedo saja toh juga tidak terurus dan saya gantikan dengan domain Teknikit.com ini. Nah, perpindahan server hosting ke Hostable ini yang jadi masalah karena sebelumnya saya sudah tahu kalau proses resolvenya agak lama, dulu juga gitu, domain diparkir dulu setelah 2 hari baru bisa diakses. Kalau bukan kita yang ngepush dan lapor ke support Hostable ya masalahnya tidak akan selesai.

Dan benar saja, selama menunggu lebih dari 24 jam blog masih belum bisa diakses, statusnya masih parkir, padahal saya sudah memindahkan database dengan benar. Sedangkan waktu perpindahan ke Indonix kan sama sekali tidak mengalami down time kan. Jadi saya tahu ini masalahnya ada pada pihak Hostable nya. Mungkin sistem mereka lain kali, domain diparkir dulu baru kemudian bisa diakses atau harus menunggu persetujuan pihak Hostablenya kali. Tidak sabar menunggu selama lebih dari 24 jam akhirnya saya lapor ke Support Hostable, dan saat itu juga langsung ditanggapi. Dan Alhamdulillah pada pagi hari ini Blog Teknik IT baru bisa diakses itupun untuk halaman home belum bisa, kalau halaman posting bisa normal diakses. Kalau masalah ini mungkin ISP saya (Smartfren) yang belum resolve soalnya saya akses dengan ISP Indosat normal-normal saja semuanya.

Nah itulah sedikit pengalaman saya pindah hosting, jadi selama 2×24 jam sudah pindah hosting dua kali. Capek juga sih pindah database sana sini. Yang paling besar file WP Content ini karena banyak sekali gambar di sana, lumayan juga sih upload file ukuran 48 MB. Tapi walau begitu sampai saat ini saya masih mempercayakan hosting di server luar (penyedia layanan hosting luar), selain servernya rata-rata tangguh juga pastinya harganya lebih murah jika dibandingkan dengan hosting lokal. Tanpa bermaksud menjelekkan pihak-pihak tertentu, karena ini sekedar pengalaman. Just share.

Tags: Antara Hosting Luar Dengan Hosting Indonesia Blog Teknik IT Tidak Bisa Diakses Blog Tidak Bisa Dibuka Setelah Pindah Hosting Cara Pindah Hosting Hosting di HawkHost Hosting di Indonix Hosting HawkHost Pilih Hosting Luar atau Hosting Lokal Pindah Hosting Pindah Hosting Blog Tidak Bisa Diakses Pindah Hosting Terjadi Down Time

Share artikel ini jika bermanfaat...

Artikel bermanfaat lainnya...

No related post!
  1. author

    Muhamad Fakhri2 years agoReply

    Mau tanya, blog saya sudah ganti domain, tapi sering kali gak bisa di akses di perangkat lain. Tapi kalau akses via laptop saya bisa. Itu masalahnya di mana ya?
    Saya pakai blogger bukan wordpress

  2. author

    Jimmy2 years agoReply

    Salah satu blog saya mengalami hal serupa.. belum 2×24 jam sih.. jadi masih belum bisa diakses :'(
    Dari hp saya (telkomsel) sudah bisa beberapa menit setelah pindahan.. lah yang via laptop (tri) masih juga belum bisa sudah lebih 1×24 jam.. Bersabar saja :mrgreen:

  3. author

    lahiya1 year agoReply

    mas kalo cara cara pindah hosting gimana yak

  4. author

    Kang Jawal8 months agoReply

    Emang hosting lokal msh payah, salah satunya rumahweb yg sering banget down & ribet kalau mau pake send data. Nyesel hosting di situ, lagi siap-siap pindahan juga nih….

1 2

Komentar di "Blog Tidak Bisa Diakses Setelah Pindah Hosting" Baca dan pahami artikelnya baru kalau ada yang kurang jelas ditanyakan